Waspada Virus Ensefalitis Jepang Jev Yang Dibawa Nyamuk

Waspada Virus Ensefalitis Jepang Jev Yang Dibawa Nyamuk

Waspada Virus Ensefalitis Jepang Jev Yang Dibawa Nyamuk!

Virus Ensefalitis

Virus ensefalitis Jepang JEV adalah penyebab terpenting ensefalitis virus di Asia. Ini adalah flavivirus yang dibawa nyamuk, dan termasuk dalam genus yang sama dengan demam berdarah, demam kuning, dan virus West Nile.

Kasus pertama penyakit virus ensefalitis Jepang (JE) didokumentasikan pada tahun 1871 di Jepang.

Dilansir dari https://www.beritague.com/ insiden tahunan penyakit klinis bervariasi baik lintas maupun di dalam negara endemik, mulai dari <1 hingga >10 per 100.000 populasi atau lebih tinggi selama wabah. Tinjauan literatur memperkirakan hampir 68.000 kasus klinis je secara global setiap tahun, dengan sekitar 13.600 hingga 20.400 kematian. Je terutama menyerang anak-anak. Kebanyakan orang dewasa di negara endemik memiliki kekebalan alami setelah infeksi masa kanak-kanak, tetapi individu dari segala usia dapat terpengaruh.

Sebagian besar infeksi JEV ringan (demam dan sakit kepala) atau tanpa gejala yang jelas, tetapi sekitar 1 dari 250 infeksi mengakibatkan penyakit klinis yang parah. Masa inkubasi antara 4-14 hari. Pada anak-anak, nyeri gastrointestinal dan muntah mungkin merupakan gejala awal yang dominan. Penyakit berat ditandai dengan demam tinggi, sakit kepala, leher kaku, disorientasi, koma, kejang, kelumpuhan kejang, dan akhirnya kematian. Tingkat fatalitas kasus bisa setinggi 30% di antara mereka yang memiliki gejala penyakit.

Dari mereka yang bertahan hidup, 20%–30% menderita gejala sisa intelektual, perilaku, atau neurologis permanen seperti kelumpuhan, kejang berulang, atau ketidakmampuan berbicara.

Virus Japanese Encephalitis (JE) adalah penyebab utama ensefalitis yang dapat dicegah dengan vaksin di Asia dan Pasifik Barat. Bagi sebagian besar wisatawan ke Asia, risiko JE sangat rendah tetapi bervariasi berdasarkan tujuan, lama perjalanan, musim, dan aktivitas. Kebanyakan orang yang terinfeksi JE tidak memiliki gejala atau hanya memiliki gejala ringan.
Kebanyakan orang yang terinfeksi oleh virus ensefalitis Jepang tidak memiliki gejala atau gejala ringan yang berumur pendek, yang sering disalahartikan sebagai flu.

Tetapi sekitar 1 dari setiap 250 orang yang terinfeksi ensefalitis Jepang mengalami gejala yang lebih parah saat infeksi menyebar ke otak.

Tanda dan gejala

Ini biasanya terjadi 5 hingga 15 hari setelah infeksi.

Gejalanya bisa meliputi:

Suhu Tinggi (Demam)

Kejang (Cocok)

Leher Kaku

Kebingungan

Ketidakmampuan Untuk Berbicara

Gemetar Bagian Tubuh Yang Tidak Terkendali (Tremor)

Kelemahan Atau Kelumpuhan Otot

Hingga 1 Dari Setiap 3 Orang Yang Mengalami Gejala Yang Lebih Serius Ini Akan Meninggal Akibat Infeksi.

Pada mereka yang bertahan hidup, gejala tersebut cenderung perlahan membaik.

Tapi butuh beberapa bulan untuk pulih sepenuhnya, dan setengah dari mereka yang bertahan hidup mengalami kerusakan otak permanen.

Hal ini dapat menyebabkan masalah jangka panjang, seperti tremor dan kedutan otot, perubahan kepribadian, kelemahan otot, kesulitan belajar, dan kelumpuhan pada 1 anggota tubuh atau lebih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Related Post